Facebook Twitter
authorstream.net

Cara Menghindari 11 Kesalahan Terbesar Penulis Pertama Kali

Diposting di September 12, 2021 oleh Franklyn Helfinstine

Berikut ini adalah 11 alasan terbesar sebagian besar penulis pertama kali tidak menerima hadiah yang harus mereka lakukan.

1. Harapan yang tidak realistis. Jangan berharap untuk menjadi kaya dari buku Anda, bahkan jika itu sukses dengan menerbitkan standar. Sebagian besar buku tidak mendapatkan uang muka mereka.

Sebaliknya, kembangkan strategi pemasaran pribadi untuk memanfaatkan karier Anda dari publikasi Anda. Daripada mencoba menghasilkan uang pada publikasi itu sendiri, gunakan buku Anda untuk membuka pintu, meningkatkan kredibilitas Anda dan membangun hubungan dengan pembaca.

2. Menulis tanpa kontrak. Jangan pernah menulis buku tanpa kontrak yang ditandatangani. Sebaliknya, siapkan proposal yang dipoles dan dua bab sampel.

Penerbit semakin selektif tentang nama yang mereka terima. Seringkali, kurang dari 1 dari 20 judul yang disarankan diterbitkan. Menulis buku yang tidak diterima bukanlah penggunaan waktu Anda.

3. Tidak ada agen. Anda harus diwakili oleh agen sastra. Penerbit jarang menerima proposal buku yang tidak diminta. Proposal yang tidak diminta sering dikembalikan belum dibaca atau hanya hilang.

Agen yang sempurna akan tahu hanya penerbit mana yang tertarik dengan buku Anda. Agen juga dapat menegosiasikan persyaratan lebih efisien daripada Anda.

4. Judul Lemah. Judul menjual buku. Nama buku Anda seperti judul iklan. Nama ini mewakili satu -satunya kesempatan Anda untuk menarik perhatian editor akuisisi atau pembaca toko buku.

Judul yang sukses menekankan manfaat yang akan diuntungkan oleh pembaca dari buku Anda. Judul yang sukses membangkitkan rasa ingin tahu dan memberikan solusi. Mereka sering menyertakan konsonan dan aliterasi (suara yang diulangi 'seperti g, k, p atau t).

5. Judul Versus Seri. Berkonsentrasi pada serangkaian novel, bukan judul individu. Penerbit menginginkan konsep yang dapat diperluas menjadi seri, bukan judul individual.

6. Pergi sendiri. Karier yang sukses melibatkan kelompok pendukung pengasuhan teman sebaya dan pembaca. Pencarian Anda harus mencakup bantuan teman Anda, penulis lain, pelatih buku, pembaca, dan orang lain yang dapat membantu Anda menjaga antusiasme sambil memberikan ide, bantuan, dan umpan balik.

7. Menulis 'Acara'. Tulis sedikit setiap hari daripada pergi 'untuk menulis buku Anda sendiri. Stres adalah musuh terbesar penulis. Saat Anda mencoba menulis maraton, Anda menempatkan beban yang tidak realistis sendiri. "Apa yang terjadi jika saya kembali dan buku saya tidak ditulis?"

8. Mengedit sendiri. Hindari pengeditan diri yang tidak perlu. Jauh lebih penting untuk menyelesaikan draf pertama buku Anda daripada menderita kesempurnaan setiap kata.

Editor akan memastikan bahwa tata bahasa benar dan pikiran muncul dalam urutan yang benar. Tetapi mereka tidak dapat melakukan apa pun sampai Anda mengirimkan naskah terakhir.

9. Kegagalan untuk mempromosikan. Penerbit bukan promotor. Penerbit terampil dalam mengedit, memproduksi, dan mendistribusikan buku. Tapi mereka tidak diatur untuk memberikan buku Anda perhatian pemasaran yang layak. Seorang humas tunggal dapat mewakili lebih dari 100 buku!

Jika Anda ingin buku Anda berhasil, Anda perlu memasarkannya serta menulisnya.

10. Kegagalan untuk mendukung dan menabung. Simpan sering saat menulis. Selalu simpan sebelum dicetak. Jangan pernah mematikan komputer Anda tanpa membuat salinan dokumen Anda untuk penyimpanan di luar tempat. Jangan pernah mengakhiri sesi penulisan tanpa mencetak hard copy dari edisi terbaru bab yang Anda tulis.

11. Kegagalan untuk merencanakan keuntungan di masa depan. Sebelum menulis buku Anda, buat rencana pemasaran buku. Penjualan buku harus menjadi langkah pertama dalam hubungan yang berkelanjutan dengan pembaca Anda. Rencana Anda harus mengidentifikasi peluang dari konsultasi, buletin, catatan audio/video, seminar, pidato dan pembaruan tahunan.

Sebuah buku bisa, memang, mengubah hidup Anda. Namun, Anda harus mengambil kendali; Ambil peran proaktif dalam mempromosikan dan meningkatkan keberhasilannya.