Facebook Twitter
authorstream.net

Pemeriksaan Diri Vs Pemanjaan Diri

Diposting di Juli 10, 2023 oleh Franklyn Helfinstine

Pemeriksaan diri sangat jujur. Kegemaran diri adalah maudlin yang brutal.

Menulis mengharuskan penulis untuk bersikap jujur ​​tentang motif, niat, dan tujuan, yang, tidak perlu dikatakan, berarti pemeriksaan diri. Namun, terlalu sedikit ketulusan menjadi kesenangan diri sendiri, yaitu mengasihani diri sendiri.

Penulis harus tahu mengapa mereka menulis, motif mereka. Mungkinkah itu untuk uang, pujian, atau kepuasan diri? Mungkinkah melihat, menghibur, atau meyakinkan pembaca? Mungkinkah memuaskan kebutuhan untuk titillate, menipu, atau menumbangkan pembaca? Penulis harus tulus ketika dia mempertimbangkan keinginan itu.

Secara umum, penulis memiliki lebih dari satu tujuan secara signifikan karena mereka menyusun. Saat ini di mana accocunts non-fiksi untuk persentase penulisan terbaik, motifnya adalah untuk menginformasikan atau meyakinkan dengan motif sekunder menjadi finansial. Sebagian besar penulis ingin diterbitkan untuk mendapatkan aset keuangan atau bahkan menjadi kaya, namun pertimbangan pertama adalah memiliki sesuatu untuk menyatakan yang sangat relevan dengan pembaca yang dimaksud.

Penulis fiksi sering menulis untuk harus mengekspresikan diri mereka juga untuk menghibur sementara penyair membantu dengan hasrat mereka untuk menghibur, untuk memulai, untuk menonjol, untuk menggairahkan, juga untuk membersihkan. Oleh karena itu, semua penulis harus menetapkan motif mereka dan menjadi teliti.

Dengan demikian penulis memiliki tiga tujuan-untuk menginformasikan, untuk menghibur, juga untuk meyakinkan. Saat ini kelebihan informasi, penulis datang dengan peran penting karena penyebaran informasi, secara umum, dicapai melalui kata -kata tertulis, bahkan di televisi. Sebelum gambar, datang teks tertulis dan penulis menghasilkan ini meskipun sering kali bekerja di belakang layar.

Hiburan dicapai melalui mata, telinga, bersama dengan indera lain, tetapi, sekali lagi, sebelum ini terjadi, penulis mungkin merupakan cara utama untuk mendapatkan ide -ide yang menjadi artikel, buku, film, atau program televisi.

Namun, yang terakhir, mungkin menjadi motif untuk meyakinkan, dan sekali lagi penulis bertanggung jawab atas hal ini. Periklanan, kampanye politik, agama-semua keinginan untuk membujuk pembaca, penonton, penonton, dan pendengar yang dengan keuntungan mereka hanya menerima apa yang ditawarkan. Di belakang tempat itu, sekali lagi, mungkin penulisnya.

Dengan demikian, penulis harus tunduk pada pemeriksaan diri dengan keterusterangan dan intensitas untuk memastikan bahwa motif memuaskan, tidak hanya membuat diri sendiri. Jika itu memanjakan diri sendiri maka itu benar-benar sentimental, tanpa substansi dan kesetiaan-laknat penulis yang berdedikasi.