Facebook Twitter
authorstream.net

Bakat Atau Kerja Keras

Diposting di Oktober 9, 2022 oleh Franklyn Helfinstine

Seperti dalam setiap upaya, kerja keras sangat penting untuk berhasil dan lebih banyak lagi di atas kertas. Pekerjaan atau kebiasaannya mungkin menjadi ibu dari bakat. Seorang penulis harus bekerja di atas keahliannya sampai menjadi kekuatan, dan satu -satunya jalan yang dapat dibentuk oleh penulis ini dengan mengerjakannya, duduk di meja atau komputer seseorang dan menulis.

Seperti pekerjaan apa pun, ini melibatkan pengeluaran waktu yang dihabiskan untuk menulis, waktu yang dihabiskan untuk berpikir, waktu yang dihabiskan untuk mempraktikkan kerajinan menulis, dan waktu yang dihabiskan berunding dalam apa yang harus dibuat dan bagaimana tepatnya menulisnya. Semua ini membutuhkan kebiasaan bekerja, menggunakan waktu, rutinitas duduk di meja atau sebelum beberapa jenis komputer, dan waktu serta upaya menulis.

Penundaan, berlari, menunda, dan ragu -ragu menyembunyikan bakat apa pun yang dimiliki penulis. Hanya dengan memaksa diri untuk menciptakan, juga untuk menulis secara konsisten, setiap hari, bakat ini akan mengembangkan dan menghasilkan hasil. Tak perlu dikatakan, jumlah waktu yang dihabiskan untuk menulis tergantung pada situasi, keinginan, dan tujuan setiap orang. Mempelajari bagaimana tepatnya menggunakan bakat apa pun yang dimiliki oleh tertentu adalah di mana upaya dikendalikan, di mana perjuangan mencakup suatu tujuan, dan di mana tekad untuk mencapai kesuksesan diperlukan.

Mempelajari bagaimana tepatnya memanfaatkan seluruh bakat Anda masing -masing dapat menyebabkan kesuksesan dan kepuasan yang luar biasa. "Mempelajari bagaimana tepatnya memanfaatkan seluruh bakat Anda masing -masing" mungkin menjadi bagian yang sulit, bagian yang akan membutuhkan banyak dedikasi, banyak pemikiran dan refleksi, dan pelaksanaan benar -benar menulis atau mengetik apa dalam beberapa format atau layar yang dapat dipulihkan. Terkadang bahkan itu mungkin menantang.

Pikiran dan refleksi adalah dua hal penting penting yang diperlukan dari penulis mana pun-pemikiran yang berasal dari jiwa penulis apakah itu puisi atau prosa, refleksi yang mengembangkan pemikiran itu. Semua tulisan berasal dari dalam dan mewujudkan esensi individu. Tanpa perhatian semacam itu, tulisannya dangkal dan lemah.

Setelah pikiran dirobek dan menjadi nyata sebagai kata-kata di halaman, maka itu adalah waktu dan energi untuk meninjau, menilai kembali, dan merevisi ide-ide dan memolesnya sampai mereka bersinar terang dan mengekspresikan dengan benar dan secara ringkas apa yang dimaksudkan oleh penulis.

Dengan demikian, kerja kerajinan penulis membutuhkan tiga hal: pemikiran, kerja, dan revisi.